Faktor Penghambat Pertumbuhan Tanaman dan Faktor Pemercepat.Sinar matahari adalah sumber energi utama bagi kehidupan semua makhluk hidup di dunia. Untuk tanaman, terutama yang memiliki klorofil, sinar matahari menentukan proses fotosintesis.

Fotosintesis adalah proses dasar pada tanaman untuk menghasilkan makanan. Makanan yang diproduksi akan menentukan ketersediaan energi. Untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Menurut cahaya merupakan faktor penting dalam kemajuan fotosintesis.

Hal itu membuat tanaman dikelompokkan menjadi tanaman hari netral, tanaman hari panjang, dan tanaman hari pendek.Kurangnya sinar matahari akan mengganggu fotosintesis dan pertumbuhan, meskipun kebutuhan akan cahaya tergantung pada jenis tanaman.

Selain itu, kurangnya cahaya saat perkembangan berlangsung akan menyebabkan gejala etiolasi, di mana batang kecambah akan tumbuh lebih cepat tetapi lebih lemah dan daunnya kecil, tipis dan pucat (bukan hijau).

Gejala etiolasi disebabkan oleh kurangnya cahaya atau tanaman di tempat yang gelap. Cahaya juga bisa menjadi penghambat dalam proses pertumbuhan.Ini terjadi karena dapat memacu difusi auksin menjadi bagian-bagian yang tidak terpapar cahaya.

Cahaya penghambat disebabkan oleh tidak adanya cahaya. Sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk mendukung sel-sel tanaman.

Sebagai gantinya, tanaman yang tumbuh di tempat-tempat terang menyebabkan tanaman tumbuh lebih lambat dengan kondisi yang relatif pendek, lebih luas, lebih hijau, lebih segar dan lebih kuat batang kecambah.

Karena sinar matahari sangat penting dan memiliki pengaruh besar pada pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Dari perspektif proses fisiologis, pertumbuhan vegetatif, dan pertumbuhan generatif dari tanaman. berikut pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tanaman :

Faktor Penghambat Pertumbuhan Tanaman dan Faktor Pemercepat :

Sebelum saya menjelaskan lebih lanjut macam macam pengaruh caha terhadap pertumbuhan tanaman.Saya sakan memberikan pemahaman tentang cahaya dan tanaman dan yang lainnya.

Memahami cahaya :

Matahari adalah sumber Faktor Penghambat Pertumbuhan Tanaman dan Faktor Pemercepat terbesar di alam semesta. Energi matahari terpancar ke segala arah dan hanya sebagian kecil dari diriku yang diterima oleh bumi. Energi surya dipancarkan ke bumi dalam bentuk energi radiasi.

Disebut radiasi karena aliran energi matahari ke bumi tidak membutuhkan media untuk mentransmisikannya.

Energi matahari yang jatuh ke permukaan bumi adalah gelombang electromagent yang bergerak dengan kecepatan cahaya. Panjang gelombang radiasi matahari sangat pendek dan biasanya dinyatakan dalam mikron (Tjasjono, 1995: 55).

Pengertian Tanaman :

Tumbuhan adalah salah satu makhluk hidup di alam semesta. Tumbuhan adalah organisme makhluk hidup yang terkandung di alam Plantae. Biasanya, organisme yang melakukan fotosintesis diklasifikasikan sebagai tanaman.

Tumbuhan membutuhkan sinar matahari untuk menjalani fotosintesis. Tumbuhan mencakup semua makhluk hidup yang mampu menghasilkan makanan menggunakan klorofil untuk menjalani fotosintesis.

Sumber energi yang dibutuhkan berasal dari fase terang fotosintesis. Serangkaian reaksi ini terjadi secara simultan dan terus menerus. Membutuhkan energi sebanyak 3 ATP. PGAL yang dihasilkan dapat digunakan pada acara-acara sebagai bahan bangunan sel.

Untuk pemeliharaan sel dan disimpan dalam bentuk pati (http://ipul-biologi.blogspot.com). Berdasarkan proses reaksi yang terjadi pada tanaman C3, diketahui bahwa tanaman C3 dapat tumbuh dengan baik di bawah naungan tempat di mana intensitas matahari rendah.

Beberapa Contoh Faktor Penghambat Pertumbuhan Tanaman dan Faktor Pemercepat :

1. Pengaruh Cahaya Terhadap Pertumbuhan Tanaman

Radiasi matahari yang ditangkap oleh klorofil pada tanaman yang memiliki daun hijau adalah energi dalam proses fotosintesis. Hasil fotosintesis adalah bahan utama dalam pertumbuhan dan produksi tanaman pangan. Selain meningkatkan laju fotosintesis.

Jika cukup air, pertumbuhan dan produksi beras hampir seluruhnya ditentukan oleh suhu dan radiasi matahari (Tjasjono 1995: 190).

Pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tanaman merupakan faktor penting dalam metabolisme tanaman yang memiliki daun hijau, karena dapat dikatakan bahwa produksi tanaman dipengaruhi oleh ketersediaan sinar matahari.

Pembentukan antosianin, suhu organ permukaan, penyerapan mineral nutrisi, permeabilitas, laju pernapasan, dan aliran protoplasma (Jumin 2008: 8). Secara teoritis, semakin besar jumlah energi yang tersedia akan meningkatkan jumlah fotosintesis.

2. Faktor Penghambat Pertumbuhan Tanaman dan Faktor Pemercepat

Sebagian besar tanaman dari daerah beriklim adalah photoperiodic. Namun, di khatulistiwa panjang siang hari setiap bulan menunjukkan perbedaan kecil.

Sehingga efek kuantitas atau durasi radiasi matahari dalam satu hari tidak secara signifikan. mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman (Fitter dan Hay, 1991: 52).

Jika satu tanaman dipindahkan ke suatu daerah dengan garis lintang yang berbeda, ia akan menghentikan fase dan tanaman itu dapat mati, misalnya karena ia mencoba untuk tumbuh secara vegetatif di musim dingin atau musim semi (Fitter dan Hay, 1991: 53).

3.Pengaruh Intensitas Cahaya Matahari pada Tanaman

Intensitas sinar matahari menunjukkan pengaruh utama Faktor Penghambat Pertumbuhan Tanaman dan Faktor Pemercepat. Juga pengaruh sekundernya pada morfogenetik.

Efeknya pada morophogenetics hanya terjadi pada intensitas rendah (Fitter dan Hay, 1991: 54). Pengaruh tanaman dalam kaitannya dengan intensitas cahaya salah satunya adalah penempatan daun pada posisi di mana intersepsi cahaya maksimum akan diterima.

Daun yang menerima intensitas maksimum adalah daun yang berada di kanopi utama yang terpapar sinar matahari (Fitter dan Hay, 1991: 54).

Penelitian yang dilakukan oleh Grime in Fitter dan Hay (1991: 55) membuktikan bahwa tanaman yang terbiasa hidup tanpa naungan.

Seperti Arenaria servillifolia menunjukkan kondisi yang tidak dapat berkembang dan tumbuh jika diberi naungan. Ini dibuktikan dengan pasokan karbohidrat yang tak ada habisnya.